Lifestyle, Saya

Arisan Pertamaku

Foto: Arisan baskom (Simplymels) Buat kebanyakan orang Indonesia, mengikuti arisan keluarga mungkin salah satu paket yang melekat begitu Anda memutuskan untuk menikah. Kalau nggak percaya silakan lihat keluarga Anda. Eh, atau Anda sendiri. Berapa banyak ikut arisan? Saya percaya jumlahnya pasti lebih dari satu.

Tapi saya nggak termasuk. Tinggal di rumah vertikal membuat saya tidak wajib ikut arisan RT. Kerap tidak bisa hadir karena kesibukan kerja juga membuat saya tidak ikut arisan keluarga. Kantor tidak bikin arisan, sampai faktor belum punya anak juga bikin saya tidak mungkin ikut arisan sekolah anak.

Emang dasarnya introvert dan susah bersosialisasi saya juga tidak pernah repot-repot mengompori group eks sekolah atau jaringan pertemanan lainnya supaya bisa bikin arisan.

Namun pada akhirnya saya menyerah pada satu arisan yang jadwalnya bisa dibuat fleksibel. Dan, yang lebih terpenting lagi, diikuti oleh teman-teman yang sudah saya kenal baik sejak lama. Saya menamakannya arisan baskom –karena waktu pertama pemenang dikocok menggunakan baskom.

Sudah berjalan 6 bulan, baru 2 kali arisannya dikocok. Padahal seharusnya arisan ini jalannya 2 bulan sekali. Selalu biang keroknya jadwal yang nggak pas untuk bertemu. Tiap arisan dicari 2 pemenang. Lagi-lagi alasannya supaya nggak repot ngatur jadwal dan cepat kelarnya arisannya hahaha.

Manfaat dari adanya arisan ini saya rasakan: silaturahmi terjaga di tengah kesibukan kerja. Walau ya tetap pening juga tiap nentuin jadwal arisannya. Tapi arisan baskom jadi momen yang saya tunggu-tunggu tiap beberapa bulannya. Eh, apalagi saya sudah dapat arisannya. Walaupun dikocoknya nggak pakai baskom hehehe.

Doakan arisan ini istiqomah ya :))

 

Previous Post Next Post

You Might Also Like

2 Comments

  • N Firmansyah June 15, 2016 at 5:53 am

    Kok aku gak pernah tertarik ikut ikut arisan kayak gini ya? 😀

    Aku kalo mau silaturahmi ya ngajakin temen ngumpul, arisan biar emak yang ngatur aja. WKWK

    • mels June 16, 2016 at 3:10 am

      Hehe kalo laki-laki sih mungkin kurang tertarik, tapi coba tanya pasangannya deh :p. Trims sudah mampir di sini

    Leave a Reply