Movie, Thoughts

Does Money Really Matters?

Pertanyaan ini pop-up di kepala gue setelah nonton film JIFFEST yang judulnya ‘machuca’… jadi ni film bercerita soal persahabatan dua pemuda berbeda kelas… si daniel (sebut saja begitu karena gue lupa namanya =D) yang anak pengusaha kaya dengan pedro machuca si miskin anak tukang cuci…

karena bersetting di santiago, chili, sekitar tahun 1960-an film ini nampilin perbedaan kelas yang sangat ekstrem, bahkan partai politik pun berafiliasi dengan kelas.. klo pilih partai A berarti kaum borjuis (orang kaya-maksudnya) sementara kalo pilih partai B berarti pro orang miskin… dan anak2 12 tahun seumuran pedro dan daniel udah tau itu sejak usia dini…

mereka sempat nyuekin (si daniel main bareng di tepi sungai perumahan kumuh sementara pedro nyoba sepeda dan sepatu keds merk adidas yang sangat langka punya daniel) tapi keadaan mengalahkan persahabatan mereka…

adegan paling ngenes terjadi menjelang akhir film…. waktu daniel ngdatengin perumahan kumuh tempat pedro tinggal, kebetulan lagi ada razia pemberontak oleh junta militer (yang mengkudeta kepemimpinan salvador allende yang pro orang miskin) disitu daniel ngliat tetangga2nya pedro, sodara pedro, dan ayah teman dekatnya ditangkepin….

daniel juga ngliat teman dekat pedro (dan temannya sendiri) ditembak karena melindungi ayahnya yang diduga pemberontak…. ngaburlah daniel pas ngliat kejadian itu….apes, pas mo lari ketauan sama seorang prajurit…  trus daniel ngomong gini “aku bukan berasal dari sini aku tinggal di seberang sungai sana aku bukan bagian dari mereka” tapi si prajurit cuek dan terus nyeret daniel…

akhirnya daniel ngomong lagi “hey, lihatlah aku, lihat aku!” si prajurit langsung merhatiin dia dari ujung kepala sampe ujung kaki  (FYI rambut daniel rapi, pakaiannya kemeja dan vest, jeansnya bagus dan sepatunya adidas!)  tiga detik kemudian dia lalu melepas si daniel…

aaaargh! gemes banget gue nonton tu film…. gemes banget…. kenapa kok anak semuda daniel mengenal perbedaan kelas (waktu dia bilang “lihat aku” ke prajurit itu dia mo bilang kalau dia orang kaya gak sama dengan orang2 di sekitarnya)

eniwey abis nonton tu film langsung pop-up pertanyaan ini di kepala ‘is money really matters’ atau dengan bahasa lain ‘is being rich really matters?’ jujur, hari gini materi emang perlu… bukan buat prestise tapi lebih kepada kebutuhan… mana bisa lo makan kalo gak ada duit mana bisa sekolah kalo gak pake duit mana bisa berbaju kalo gak dibeli pake duit dsb… dsb… tapi apa iya segala-gala di dunia ini harus pake duit dibeli gimana dengan persahabatan

di jakarta perbedaan kelas emang blum kliatan banget, tapi indikasi ke arah itu udah ada… waktu jaman gue sekolah dulu (SD, SMP, SMA) selalu ada tuh satu gank yang isinya anak orang kaya melulu.. jadi wandering… mereka sahabatan karena sama-sama berduit atau karena betulan sehati ya?

Previous Post Next Post

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply