Kalibata City
Lifestyle, Rusunami

Mencoba Olahraga (Lagi)

Kalibata CitySudah beberapa kali wacana soal olahraga saya cetuskan di blog ini. Kenapa saya tulis wacana? Soalnya hampir tidak pernah terlaksana. Kalaupun terlaksana periodenya super singkat.

Saya pernah kepengen rutin bersepeda. Gagal. Sebelumnya berniat jadi pelari. Itu waktu jaman lari belum se-booming sekarang, lho. Sampai beli sepatu segala. Eh, sepatunya malah keseringan nganggur tuh sampai detik ini.

Terus pernah juga sok-sokan yoga sendiri. Hanya bertahan kurang dari sebulan. Padahal udah niat guntingin materi yoga di rumah dari tabloid langganan bahkan, nyaris, daftar ke kelas yoga.

Tiga tahun bermukim di rumah vertikal, akhirnya saya mencoba olahraga lagi. Gara-garanya suami semangat bener ngajakin saya berenang.

Saya sudah sering menolak karena nggak bisa berenang. Dan malu kalau masih harus belajar di umur setua ini. Dulu sih saya pernah bisa berenang (jaman SD kan wajib bisa berenang tuh karena ada ujiannya) tapi yakin banget ilmunya udah buyar karena nggak pernah dipakai sejak lama banget. Tapi akhirnya saya luluh juga.

Bermodal baju renang khusus muslimah yang saya beli waktu pertama kali pakai jilbab (niat berenangnya udah lama banget ya!), ciput dan jilbab instan semangat banget rasanya waktu menginjak kolam renang.

Oh ya, tiga minggu terakhir ini saya rutin berenang di lingkungan Kalibata City. Sudah dekat murah meriah modalnya.

Minggu pertama berenang, praktis saya belajar minum air dulu karena keseringan tenggelam. Hari itu ditutup dengan belajar koordinasi gerak kaki dengan tangan yang kata suami lumayan. Bahkan katanya, saya sudah bisa berenang dan nggak cuma main air. Yeay!

Minggu kedua lebih lancar lagi. Kali itu saya sudah bisa berenang betulan hingga beberapa meter (malu nyebutnya). Nah, terakhir saya berenang jarak tempuh sudah lebih lumayan. Tapi masih ada peer besar di pernapasan karena napas saya pendek. Jadi megap-megap euy renang beberapa meter saja.

Buat yang mau belajar berenang (di usia yang tak muda lagi), tipsnya adalah pilih-pilih waktu berenang ya. Saya pilih di bawah jam 10 pagi dimana kolam renangnya masih cukup sepi. Bahkan, waktu pertama kali renang jam 7 pagi suasana masih sepi bettt! Jadi pede deh belajarnya.

Doakan saya supaya olahraga kali ini nggak “hangat-hangat tahi ayam” ya. Jadi nggak sabar nunggu minggu depan.

Previous Post Next Post

You Might Also Like

4 Comments

  • Delia November 12, 2015 at 7:47 am

    Haii,
    mau tanya dong.. untuk masuk ke dalam kolam renang Green Palace gimana yah caranya? saya juga penghuni Kalcit, tapi malu tanya takut diusir karena bukan penghuni Green Palaca ^__^

    • mels November 12, 2015 at 8:59 am

      Memang harus pakai akses mba, kalau saya reguler pinjam sama teman yang punya unit di Green Palace.

  • tiq March 17, 2015 at 1:48 pm

    Hai mbak..salam kenal. Saya terdampar disini dulu pas blogwalking dan googling2 ttg kalibata city. Terimakasih ya cerita2nya bermanfaat sekali 🙂
    Mau tanya donk mbak apkh mmg yg bisa renang disitu cm penghuni green palace ? atau penghuni yg lain ttp bisa akses kesana?
    Krn saya sudah sejak lama sejak pindah ke kalibata city pengen renang disitu tp baca2 di forum katanya kalo bkn penghuni green palace gak bs masuk *hiks sedih bgt :’D
    Mbak punya informasi yg jelas gak sbtlnya regulasinya spt apa? Terimakasih 🙂

    • mels July 27, 2015 at 9:04 am

      Halo,

      “Katanya” fasilitas di Green Palace memang hanya untuk warga Green Palace, tapi pada praktiknya banyak warga bahkan di luar Kalcit yang bisa menggunakan fasilitas umum tsb –karena akses keluar masuknya cukup mudah dan tidak dipungut biaya. Kalau saya pribadi, karena tinggal di Kalcit, bayar IPL tahunan dsb, saya merasa berhak utk juga memakai fasilitas umum yg ada di lingkungan ini. Gitu sih mba.

    Leave a Reply