Saya

Perut, oh, Perut

Akhir2 ini gue lagi resah gelisah melihat kondisi perut gue. Bukan apa2, duluu, gue gak pernah bermasalah dengan bagian yang satu ini. Gimana enggak kalo berat badan gue gak pernah melebihi angka 40 kg.

Tapi setelah kerja, tahu makanan enak, doyan jalan-jalan hingga membuat bodi capek (dan efeknya makan buanyak) badan gue menggemuk. Kenaikan beratnya pun signifikan: 5 kg! Kalau yang menggemuk rata sih gak masalah, nah ini, bagian perut doang! maleees banget nggak siih!

Sebetulnya udah setengah tahun terakhir ini gue menyadari perut gue makin membuncit.  Tapi baru dua bulan terakhir gue merasakan dampaknya pada diri gue sendiri dan orang2 lain yang kebetulan sering memperhatikan penampilan gue.

Salah satu dampaknya terjadi bulan November lalu waktu gue dan keluarga mo ke pesta pernikahan anak teman ayah di Bogor. Waktu itu gue mutusin pake kebaya broken white dan rok yang udah jadi pasangannya. Seinget gue, waktu masih langsing (ehm hehehe)  itu rok PAS banget di pinggang gue. Nggak kegedean apalagi kekecilan. Tetapi pas malem itu gue coba kok gak bisa dinaikin resletingnya. Huaaaa…..

Waktu itu gue sempet berpikir: “Masa sih gue segemuk itu? ini bikinnya kan belum setahun?!,” pikir gue. Jadi dengan sedikit usaha (nahan napas pas narik resletingnya hehe) gue cuek aja pake rok itu. Tapi benar saja. Bencana terjadi (untungnya) setelah pesta pernikahan itu. Waktu gue baru selesai buang air kecil, resletingnya macet! Parahnya kali ini for good! Halah! untung kebaya gue lumayan panjang jadi “buka-bukannya” gak keliatan banget. Untungnya lagi, gue baru ke toiletnya setelah mo pulang.

Tapi yang gue heran, kejadian itu nggak membuat gue lebih merhatiin perut gue. Padahal ibu yang selalu nyela-nyela tiap tidak sengaja ngliat perut buncit gue. Nah baru setelah teman sekantor berkomentar, gue beneran concern untuk mengecilkan perut ini. Ceritanya waktu lagi serius ngetik, tiba2 si Epi yang sedang berdiri di dekat meja gue nyeletuk “Wah, Mel, kecil2 (badannya) kok perutnya buncit.” Panik gak sih lo kalo digituin? Kalo gue sih panik.

Dan sekarang gue pun giat menyortir artikel2 tentang mengecilkan perut.  Wish me luck!

Previous Post Next Post

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply