Traveling

Singkawang yang Berkesan

(ki-ka) mas Wawan, pakde, bude, ibu, saya, (depan) Tiwi di rumah pakde

Saya, ibu, Tiwi, Dwi dan pak supir Arifin menempuh perjalanan kurang lebih tiga jam dari Pontianak menuju Singkawang, Jumat (2/7/2010). Setibanya di rumah pakde di Gg Melur dan leyeh-leyeh sejenak, kami pun beranjak ke Rindu Alam, kawasan wisata alam yang baru beberapa tahun belakangan dibuka.

Perjalanan ke Rindu Alam sebetulnya tidak lebih dari setengah jam dari pusat kota, namun pakde dan bude mengajak kami mampir sejenak untuk makan siang di restoran Pondok Dangau. Nuansa resto keluarga dan makanan Indonesia yang ditawarkan sangat lumayan. Sepertinya salah satu resto favorit di kota Singkawang, nih.

Selepas sholat Jum’at, kami melanjutkan perjalanan ke Rindu Alam. Wah, daerah pegunungan yang terdiri dari Gunung Kota, Besar dan Gunung Lapis yang dahulu tidak tersentuh kini sudah dirambah menjadi kawasan wisata. Rindu Alam mengingatkan gue dengan puncak, dengan jalan curam dan berkelok-keloknya. Di atas sana, terlihat pemandangan indah Singkawang, yang mengingatkan saya dengan Bukit Bendera di Penang. Tapi pemandangan dari atas Rindu Alam jauh lebih indah. Kayaknya kalau ditambah fasilitas kereta kabel, kawasan wisata ini bakal lebih menarik.

Selain menjual pemandangan dari atas gunung, kawasan wisata ini juga berdekatan dengan Zinka Zoo (kebun binatang) dan pantai berpasir putih, Pantai Pasir Panjang.

 

Rindu Alam dari salah satu sudut

Ibu dan Tiwi di salah satu sudut Rindu Alam. Indahnya alam di sana

 

Zinka Zoo ini kebun binatang dengan konsep yang sungguh unik. Perpaduan antara Taman Safari dan kebun binatang konvensional. Kita bisa bermobil atau menggunakan bus pariwisata yang telah tersedia sambil melihat binatang yang dikandangkan. Yang agak nggak matching, menurut gue, adalah adanya ayunan di sana-sini. Soalnya sepanjang jalan curam dan berkelok, lho. Apa iya ada yang mau turun dari mobil/ bus untuk sekedar main ayunan?

 

Kandang singa yang sedang tidur. BTW pemeliharaannya disponsori, lho

 

Sayangnya lagi cuaca hari itu kurang mendukung, gerimis dan sangat mendung. Akhirnya kami batal mengunjungi Pantai Pasir Panjang dan kembali lagi ke kota. Oh ya, dalam perjalanan kami mampir sejenak di mie ayam kering Haji Aman yang uenaaak.

Mampir sebentar di rumah pakde untuk mandi sore, selepas Maghrib kami jalan-jalan lagi di pusat kota, melihat Pasar Hongkong dan kelenteng terbesar di kota Singkawang (which I forgot the name :)). Sayangnya lagi, Pasar Hongkong yang saya incar di pinggir sungai hari itu sangat sepi karena listrik nggak nyala. Alasan penjual pisang di pinggir jalan: “Pemda lagi krisis, listrik dimatikan.” He? Krisis apa?

Karena di situ nggak asyik, kami hanya mampir di pasar yang ada di Jl. Budi Utomo. Kata bude, suasana bakal lebih ramai di akhir pekan dan di dini hari karena hari itu ada perempat final Piala Dunia 2010. Akhirnya mampir aja di kelenteng yang saya sebut sebelumnya. Itu juga hanya foto-foto dari luar.

Perjalanan tiga jam kembali ke Pontianak terasa sangat panjang apalagi diiringi hujan gerimis. Tapi sepanjang jalan tampak kemeriahan Piala Dunia. Di Mempawah, banyak lapak nonton bareng yang rameee banget penontonnya. Padahal pagi hari ketika kami melintas, kota kabupaten ini terlihat sangat sepi.

Terima kasih untuk keluarga pakde atas jamuannya. Perjalanan pertama ke Singkawang setelah puluhan tahun ini sangat berkesan. Mudah-mudahan saya dapat kembali lagi ke sana bersama keluarga tercinta :).

Previous Post Next Post

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply