Traveling

Tour de Asean (Part II)

Setelah cabut dari kota tua penang kita menuju ke bangkok, we’re heading the capital of entertainment in asean, kota yang dicintai banyak orang karena segalanya….. Bangkok here we come!

Thailand: Lovely Country, Delicious Food, Best Experience

di bangkok kita nginep di hotel bintang dua (kali) bernama mit paisarn… lagi2 supir taksi (di thailand tuk-tuk adalah motorcycle taxi hehe) yang punya jasa nunjukkin kita penginapan, pada awalnya kita merasa tertipu juga karena secara harga hotel itu punya harga lebih tinggi ketimbang hostel tp berhubung fasilitasnya lumayan dan letaknya strategis teman2 milih bertahan di sana..

karena nyampe di sana msh siang kita ngabisin hari buat ngliat keramaian di tourist area khao san dan beberapa wat  (temple alias candi alias wihara)…. khao san itu yaaa rame buanget, semirip kuta di bali lah,  gak keitung bule yang seliweran dan menuhin toko, cafe dan penginapan yang berjejer….

setelah keluar dari wilayah khao san, bersama empat teman seperjalanan kita menuju ke pusat kota, menuju bangunan2 bersejarah lah di sana…. tapi karena agak capek dan dah agak sore kita cuman masukin satu wat…. gue lupa euy namanya sangking panjangnya tp isinya standarlah…

satu hal yang membuat gue ngrasa betah di bangkok adalah soal makanannya, soalnya secara kebetulan kita nemuin sebuah tempat makan pinggir jalan yang enak dan indonesia banget rasanya! ‘feels like home’ deh setelah kita cuman nemuin makanan india seperti nasi kandar dan roti canai di penang sana, dah gitu tempatnya cukup asik karena selalu ramai orang….

hari kedua di bangkok kita merencanakan untuk mengarungi sungai di bangkok yang terkenal itu dan mengunjungi grand palace…. sungai chao praya sebetulnya biasa aja, cuman pemandangan di pinggir sungai yang bisa dijual….

sementara grand palace is GREAT…. gue inget pas ke jogja sempet mampir ke keraton, dan keraton jogja gak ada apa2nya dibandingin sm kompleks yang terdiri dari puluhan istana ini….. kata temen2 bangunan itu merupakan lokasi syutingnya ‘anna and the king’… bgt tau di kepala gue langsung kebayang lantai dansa terakhirsang raja dan anna di akhir film, sayang banget selama ngider2 gue gak menemukannya (atau emang gak ada di bagian yang boleh kita kunjungin ya)….

puas ngiderin grand palace dan ngliat reclaiming budha (budha lagi tiduran) di sebuah wat yang gue lupa namanya (haduu dont ask me any candi name deh, lupaaann) kita putusin untuk lanjut ke wat2 lain dengan naik perahu khas sana….. eeeeh kayanya sih kita ketipu sama si tukang perahu, kata dia kita bakal dianter ngider2 ke seluruh chao praya selama satu setengah jam tapi kurang dari satu jam kita udah diturunin gitu aja di salah satu wat terbagus di sisi chao praya…..

baru abis ditipu tukang perahu eeeeh kita kena tipu lagi…. ngliat ada frame penari khas thai di depan wat kita langsung aja foto2… kirain gratiss eeh ternyata kudu bayar 40 baht (sekitar Rp 10 ribu)! yang bikin kesel kita gak dapat peringatan sama sekali (meski si penarik bayaran bilang ada tuh peringatannya which is di bagian terbawah dan tersamar warna framenya) sial!…. cape diboongin orang thai akhirnya kita mutusin balik ke hotel…..

hari ketiga kita pergi ke ayuthaya, itu adalah eks ibukota thailand (kalo di indo kaya jogja kali yaaa) yang letaknya di utara bangkok, kalau naik kereta butuh lebih kurang satu setengah jam deh… oya setelah dua hari selalu berkendara tuk-tuk untuk pertama kalinya kita nyobain naik bus dan train antar kota…. ternyata lumayan nyaman kok!

sampe di ayuthaya udah hampir tengah hari dan kita ngabisin seharian untuk ngliat wat (again)… setelah wat kedua di sana gue sudah merasa eneg… ive had enough seeing wat, seeing buddha statue and seeing people’s meditating…. waktu lagi istirahat di bawah pohon di wat kedua (oya ayuthaya itu puanassnya ngelebihin bangkok, pokoknya panaaass deh!) gue sempet mikir “kok masjid nggak pernah didatengin orang sebanyak ini ya, kan sama2 rumah peribadatan apa karena gak ada patungnya?”

abis itu kita pergi ke another wat (hmm gila ya thailand punya berapa wat ssiih mereka hehehe) pas lagi jalan ke wat ketiga sempet gue ngliat ada gajah ngider2 di jalan… waaaah jadi kepengeeen naiikk….. tapi setelah kita sampai ke elephant camp ternyata untuk naik gajah lumayan mahal harganya… yang termurah aja 200 baht (sekitar Rp 50 ribu) padahal itu cuman setengah jam ride (yah..mana berasa!)

abis dari elephant camp, sopir tuk-tuk sewaan a.k.a guide kita ngasih tau kalau berhubung waktu dah mepet kita cuma punya sisa dua wat lagi untuk dilihat (thanks god p)… oya di wat keempat kita sempet ketemu sama rombongan orang indo juga, mereka berempat, tiga dari indo yang satu lg kerja di ayuthaya, tapi mereka abis dari phi-phi island yang terkenal itu dan gak lama lagi balik ke indo… waaah kalo lagi di luar negeri seneng jg ketemu orang yang bahasanya sama!

wat terakhir rada unik dibandingin yang lain2.. soalnya di sana seluruh patung buddha yang ada nggak punya kepala (headless buddha)! wat ini punya atraksi utama  kepala buddha yang tumbuh d bawah pohon gueedee banget yang udah tua.. gimana bisa gitu only god knows.. oya di sana gue sempet di semprit lho sama petugas gara2 gue pengen foto dengan gaya merangkul patung2 tanpa kepala itu pdhl udah ada sih larangannya yaaah maap2 deh sir hehehe

meski train yang kita pake pas dateng cukup nyaman kita mutusin naik bus pulangnya karena pengen nyobain sbs train yang ada di bangkok, kita cabut dari ayuthaya sebelum magrib tapi karena jalanan k bangkok muaceet banget, alhasil nyampe sana dah malam…

oya satu hal soal thai ya, meski negaranya ramah banget sama turis sayang bgt hanya sedikit warga yang bisa bahasa inggris, bahkan tourist information di kawasan turis kaya khao san petugasnya jg nggak bisa bhs inggris! parah banget kan….. alhasil kalau kita nanya pake bhs inggris dijawabnya pake bhs thai atau bhs inggris yang gimana yaa ngaco aja gitu secara grammar, contoh ni “do u have orange juice” dijawab “no have” hehehe trus ada lg kejadian lucu, pas nyampe dari ayuthaya di satu terminal bus di bangkok kita ceritanya nanya sama polisi lalu lintas yang lg bertugas dimana stasiun SBS train (sky train), pas kita ngomong si petugas ngangguk2 gitu kepalanya, kirain kita kan dia ngerti, terus dia sampe nganterin segala, eeeh kirain kita mo dianter ke stasiun sbs ternyata disuruh naik bus! laaah meski bingung bercampur geli kita turutin jg… ternyata untuk sampe ke stasiun sbs kita emang kudu naik bus itu, akhirnya kita nyampe kok di tempat yang dituju hehehe rupanya meski dia gak bisa ngomong inggris si petugas ngerti kok….

ah, gue lupa ngasih tau kalau alasan kita ke thai sekitar tanggal 13 april adalah untuk ngliat songkran festival yang terkenal itu, songkran festival (festival air) merupakan festival untuk menyambut tahun baru thai gt deh, selain di thai juga dirayain di kamboja, myanmar dan laos (kalau gak salah) tp di tiap negara kayanya beda2 perayaannya…. nah sepertinya di thailand yang perayaannya paling rame, tradisinya tiap orang saling menyiramkan air ke orang lain, gak cuman saling siram air kadang mereka juga nyiram air berisi bedak dingin atau melumuri ‘lawannya’ dengan bedak dingin… karena kita nginep di deket khao san festival itu berasaaa bangeeet….. jadi abis dari ayuthaya dan turun dari bus yang kita naikin di depan siam centre kita kudu lewat khao san untuk nyampe hotel, krn gak ada kendaraan yang boleh lewat sana jalan kaki lah kita, gak nyangka perayaan lagi di puncaknya alias ruamee banget, intinya nggak mungkin gak basah klo lewat situ…. dan satu lagi pada festival itu anak2 muda sana punya kesempatan utk saling menyentuh lawan jenis, krn pada hari biasa mereka kudu jaim karena peraturan suasana jd cenderung liar gitu, cewe ngrepe cowo gitu sebaliknya, banci2 khao san jg jaya banget tu hari mereka kaya kesetanan gitu, ya nari2, ya teriak2, haduu banget deh hehehe meski gitu gue niatnya emang cuman liat (dan numpang lewat), maklum gue cenderung males sama keramaian yang kaya gitu, smtr beberapa teman mutusin untuk ikutan basah2an sekalian, gue pulang sendirian sambil setengah kedinginan karena sempet diguyur air dingin dari belakang… anjriiiit!

dan festival itu berlangsung tiga hari dari pagi sampe malem… karena itu pada hari keempat kita di thai(hari kedua festival) sebisa mungkiiin kita menghindar dari khao san dan orang2 yang megang senapan air p soalnya gila aja kalo dah basah dari keluar hotel sementara kita mo belanja :p tapi basah2 dikit emg gak bisa dihindari sih, wong orang lagi duduk di bus aja bs dihajar sama air! untung orang sana dah ngerti ini lagi festival… tapi uniknya gak sekalipun gue liat orang marah2 klo disiram, orang asing sekalipun cuman nyengir, maklum apa gondok setengah mati ya hehehe……

speaking of belanja bangkok is d heaven of cheap shopping, serius, setelah ke kamboja dan singapura gue baru menyadari betapa barang2 yang dijual di bangkok itu murah meriah banget, agak nyesel jg nggak gila sekalian…. oya di sana salah satu tempat belanja murah yang oke adl night market di kawasan (hmmmm gue lupa, ampun!) sekilas tempatnya kaya pasar seni ancol gitu… sebetulnya ada lagi tempat belanja yang lebih murah yang namanya chutcak market, sayang adanya cuman akhir pekan doang jadi kita gak bisa liat….. but in night market u could find almost everything kok, lumayan lah buat beli oleh2 buat orang rumah dan diriku sendiri hehehe

oya sebelumnya kita sempet mampir ke kawasan pratunam itu seperti kwsan mangga dua dengan mall2 yg ngjual barang2 grosir di sana sini, dan di kawasan itu juga terletak KBRI kita di thai, wah emang paling bisa deh deplu, naro kedutaan di pusat belanja, mentang2 orang indo suka belanja yaaa hehehe…..

puas belanja sampe puegeel dan cukup malam, kita pulang ke hotel, dan (akhirnya) kena siram sana sini pas pulangnya, it’s no problem at all, udah biasa, bahkan festival itu jadi salah satu yang ngangenin dari bangkok yang kita tinggalin besok paginya……

Previous Post Next Post

You Might Also Like

3 Comments

  • Adidas Jeremy Scott September 28, 2012 at 9:17 am

    I love the way you wrote this article. This is wonderful. I do hope you intend to write more of these types of articles. Thank you for this interesting content!
    http://www.adidaswingsjeremyscott.net

  • Simply Mels » Shanghai Metro September 15, 2011 at 4:45 am

    […] sudah pernah saya tulis di sini.  Begitupun dengan Thailand. Di sana bukan subway sih, tapi sky train. Soalnya relnya di atas jembatan, bukan di bawah tanah. Naik subway Singapura juga pernah. Bahkan […]

  • pozycjonowanie December 29, 2010 at 4:17 am

    Great Blog ! Regards.

  • Leave a Reply