Traveling

Tour de Asean (Part III)

Abis dari thailand yang maha ramai perjalanan kami berlanjut ke kamboja. hmmm…. seperti orang lain pada umumnya waktu pertama kali tau kalau trip kita include kamboja gue langsung nanya sama mbak ana, “emang ada apaan di sana”. well, check this one out…

Kamboja:  Angkor Wat, Roti Isi Babi dan Killing Fields

waktu masih menunjukkan sekitar 11 siang waktu kami mendarat di airport phnom penh, begitu sampe kesibukan langsung melanda kita, sibuk ngurus visa bo, udah gitu pake bayar pulak, udah gitu bayarnya pake dollar us pulak! buseeet…. tapi karena udah dapet peringatan sebelumnya gak kaget-kaget amat sih begitu nyampe sana, cuman agak bingung aja, ni negara apaan sih sampe gak punya mata uang sendiri….. eh tapi apa betulan gak punya?

kebingungan gue terjawab setelah waktu gue makan siang gue dapet kembalian uang riel dari petugas hotel… tapi2 lho2 perasaan gue bayarnya pake dollar….. dan mbak luki saves the day “sama aja mel,” katanya… “di sini 1 dollar sama dengan 4000 riel…. laku jg kok,” jelas wartawan kompas itu…. aaahh…..

oya menurut rencana awal perjalanan sebetulnya kita gak nginep di phnom penh melainkan langsung ke siem reap, tapi karena mbak luki pengen liat killing fields kita ngineplah di pp satu malam, well satu malam is enough i guess, karena pp gak punya daya tarik apapun untuk diliat…. 1. apa2 mahal 2.nyari makan yang halal alias tanpa babi susah 3. kagak punya mall… garing aja d pokoknya!

satu2nya hal yang kita liat di pp adalah killing fields itu…. tapi namanya killing fields udah pasti gak terletak di pusat kota dong, yang ada letaknya jauuh di pelosok, perjalanan ke museum itu aja udah lumayan membuat capek, soalnya pp itu gersang banget bo, jarang pohon, jadi berasa kering terus kerongkongan gue (meski bawa minum), udah itu banyak debu pulak, udah gitu sepanjang jalan gak nemu jalanan yang bagus huhuhu…..

nyampe sana gue ngenes, gimana enggak abis melewatkan perjalanan yang unbelievable terus ngilat tengkorak2 dipajang, ditambah lagi abis itu kita nyewa guide yang nyeritain sejarah killing fields itu, hiiih, jadi terbayang2 tuh kejadian yang gak manusiawi 20-an tahun silam itu di kepala….

besoknya first thing in the morning kita pun cabut ke siem riep naik bus, lebih kurang enam jam perjalanan dari pp ke siem riep di utara, karena lama lumayan garing gue di jalan, again gue menyesal tidak membawa perangkat musik itu… eh ya tapi ada cerita lucu nih pas di jln…

jadi karena kita berangkat pagi kita dikasih sarapan berupa dua buah roti, yang satu roti coklat yang satu lagi roti daging dengan bentuk mirip croissont, kalau gue sudah tentu langsung melahap roti coklat, karena udh jelas rasanya, nah pas mau makan yang kedua yaitu roti daging gue sempet bau2in dulu tuh roti , eh baunya kok agak ‘aneh’ gak pernah gue temuin di indo, udah gitu keras banget lagi jadilah gue nggak napsu makan… eeeh keputusan yang tepat ternyata…. soalnya pas anak2 nanya terbuat dari apa itu daging ternyata kata pramugarinya dari pork alias babi! tapi dasar laper mbak luki dan andam dengan lahapnya menghabisi itu roti, “bodo ah, laper,” kata mereka huehehehe .

oya gue belum bilang kan untuk apa kita ke siem riep, kita mau ke angkor wat, ini nih main attraction in cambodia…. the reason we go to this oh-so-quiet-country….. dibanding pp, siem riep agak lebih rame (meskipun panasnya, duh, sama aja)… yang menyenangkan lagi di sana nyari makan gak begitu sulit (meski yah mahalnya sama aja)…. oya di sana kita nginep di hotel termewah dalam perjalanan kami, namanya aja ‘angkor town hotel’

karena dah capek karena baru melakukan perjalanan selama 6 jam dari pp, gue, mbak ana, swasti, anti memutuskan untuk istirahat aja di hotel sementara sisa grup kami langsung ngliat angkor wat…. tapi akhirnya gue gak istirahat pulak karena para krucil minta dianterin ke pasar (new market) yg letaknya kira-kira 200 meter dari hotel… namanya nemenin gue ogah aja deh blanja soalnya harga2nya gila2an mahal bahkan lebih mahal dibandingin pp…. niat gue untuk membeli pajangan dinding gajah-gajahan khas thailand pun pupus karena di sini harganya berlipat2 dibandingin di bangkok…. aah, menyesal kemudian memang tiada guna :p

anyway, let’s talk about angkor wat then, jadi setelah eneg dengan banyak candi yang kita liat sebelum ini di bangkok, sampailah kita di ‘biang’nya candi. literally ‘angkor’ means ‘capital city’… so wat yang bakal kita liat bukan cuman satu atau dua tapi buanyakk karena kita mendatangi sebuah kota suci (yang sudah tentu bejibun candinya)…

yang pertama kita liat adalah angkor wat itu sendiri… one word to describe is HUGE…… but secara gue belum pernah (udah lupa kali tepatnya) dateng ke borobudur so gak bisa lah gue ngebandingin megah mana, but ini wat punya satu ‘fitur’ yang cukup menarik (hehehe) yaitu tangga2 curam di candi2 yg ada di dalemnya, asli lho curam banget, naiknya sih enak, tapi pas turun haduuu ngeriii… alhasil gue rela ngantri agak lama supaya bisa turun di tangga yang udah dikasi pegangan gitu di pinggirnya (hadu kaya orang tua banget deh gue…)

selain angkor wat yang lumayan berkesan lagi adalah candi terakhir yang punya main attraction akar pohon tumbuh dalam bangunan candi, bingung kan sama! tapi berdasarkan omong2 antara kita aja sepertinya bisa begitu karena ada beberapa (ratus) bibit tanaman yang gak sengaja ‘tertanam’ di celah2 bangunan candi, jadi pas gede taneman itu malah ngancurin bangunan yang jadi ‘pot’nya…. yah namanya teori asal2an, kebenarannya siy dicari aja suatu hari nanti…

sebetulnya sampe seharian kita ngiderin angkor, tapi secara isinya gitu2 doang, kecuali yang udah gue sebutin, kayanya kita skip aja lah… yang pasti hari itu lumayan menyenangkan kok, jalan2 naik tuk-tuk dan ngiderin angkor membuat gue berasa jadi turis betulan hehehe…..

at our last day kita baru nemu resto yang decent in cambodia…. namanya alang… resto halal nih, dan makanannya lumayan enak, cocok buat lidah indonesia gue hehehe, sayang nemunya dah hari terakhir, itu juga taunya karena dikasih tau ibu2 tukang jualan kaos yang kita temuin di old market (voila! si ibu itu rupanya beragama Islam, dan dia bilang sekeluarga udah Islam semua) tapi makanan alang gak bisa dinikmatin lagi deh karena abis itu kita langsung cabut ke negara lain yang selalu ada di pikiran gue selama liburan.

(bersambung)

Previous Post Next Post

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply