Traveling

Yogya is Very Nice

Cihui.. selama delapan hari i finally get out of jakarta.. yang dituju adalah kota Yogyakarta!

Jogja… hmm, first thing in my mind is the city of culture.. kota budaya gitu loh.. dalam kepala gue pastinya banyak bangunan antik di sepanjang jalan, terus banyak delman atau kereta kuda gitu, terus banyak orang pake blangkon dan kebaya hahahaha

mohon maklum, gue terakhir ke Yogya itu waktu masih kecil, jd ga inget, cuman pernah liat fotonya di borobudur (huhuhuhu) eniwey toh jogja ga jauh amat dari bayangan gue (meski juga ga sama persis)

bengunan rada antik emang ga banyak tapi ada lah, yang pastinya jarang buanget ada bangunan rumah model mediteranian kaya di pondok indah hehehehe.. delman juga ga banyak, baru di malioboro gue temuin coz i happen to ride it almost all day waktu kita (gue, ine, nita, ega, pandit dan dewi) jalan ke keraton dan taman sari.. cuma orang pake blangkon dan kebaya yang ternyata lebih sedikit dari perkiraan gue yang gue temuin sekali di “Mirota Batik” dan sekali lagi di keraton..

meski gitu Yogya emang masih pantes sih dinamain kota budaya habis emang antik banget… begitu antiknya ni kota sampe bioskop layak aja ga punya! duh, kasian banget yak anak-anak gaul disana :p

ngomongin antik gue jadi inget sama seorang guide yang nemenim kita pas ngider di taman sari, bapak yang lupa kita tanya namanya ini lumayan antik (tua gitu loh) tapi omongannya rada nyeleh.. yang paling berkesan ceritanya dia soal asal usul jogja pas kita naik bukit yang bisa ngeliat view seluruh kota di deket taman sari..

siapa kira kalo Yogya itu bentuknya seperti laki-laki yang sedang telentang sambil bentangin tangan (bayangin vitruvian man-nya leonardo da vinci yah :p) gue lupa penjabarannya gimana tapi yang gue inget bagian anu-nya adalah tugu yang ada di tengah kota huahahahaha

oya ngomongin jogja ga afdol kalo ga inget-inget lagu Yogyakarta-nya KLA Project, soalnya jogja terkenal karena lirik yang bunyinya begini:

“Di persimpangan langkahku terhenti
Ramai kaki lima
Menjajakan sajian khas berselera
Orang duduk bersila”

Yogya tuh kota yang penuh dengan godaan kuliner, bukan hanya karena makanan disana cocok sama lidah gue, tapi karena murahnya itu loh! gue bisa makan empat kali sehari…

meski di hampir setiap sudut harga makanannya lebih miring dibandingkan jakarta, taaapii kayanya KLA pengen ngambarin suatu tempat yang ngetop banget di jogja.. namanya angkringan!

walaahhh banyak orang bilang belum ke Yogya kalo belum ke angkringan, kirain tempat makan kaya apa ternyata cuman emperan pinggir jalan yang (tampaknya) istimewa karena menjual makanan dengan harga super murah!! bayangin, traktir makan tiga orang cukup dengan duit 12.000 perak! ck.. ck.. ck..

hmm apa lagi yak? Yogya is a very peaceful city.. pastinya! disana denyut jantung kotanya berhenti jam 10 malam.. daerah paling rame a.k.a malioboro udah tutupan (tinggal yang jual kaset bekas di beringharjo yang masih buka) dan yang tinggal cuman makanan pinggir jalan kaya angkringan

kalo siang pun denyut kota ini berjalan sangat lambat, gak ada kemacetan, orang-orangnya nyantai, gak emosional.. nice.. but tidak cukup membuat betah orang yang terbiasa dengan kota yang penuh polemik kaya jakarta seperti gue hehehehe

eniwey… Yogya is a very nice city.. glad to know you Yog!

Previous Post Next Post

You Might Also Like

1 Comment

  • adin anton May 24, 2005 at 6:30 pm

    duh, jadi pengen liputan di jogja nih

  • Leave a Reply